tree-trunk-1159013_640

Halo kak saya mau tanya,  ———-cut—————

Saya gapernah pacaran tp cuma deket-deket aja sm orang karna saya jg yg emang gapernah mau buat pacaran, pokoknya bagi saya pacaran klo uda serius dan ud bs tanggung jawab sm diri sendiri dulu gitu, tapi buat pertama kalinya, saya sering ketemu dan ngobrol sm cowo dirumah.

Karna saya emg ga ngerasa nyaman jalan-jalan di mall dll, saya banyak ngerasa takut di judge dsb walaupun banyak temen jg yg udah nunjukkin PDA dsb. Dan dia ketemu sm org tua saya beberapa kali. Dia lebih tua 2 setengah tahunan dari saya, dan udah kuliah. Tapi dulu dia kakak kelas saya. Saya jg deket sm temen-temennya suka ngobrol bareng, pokonya banyak faktor yg awalnya saya pikir org ini beda dan udah lebih dewasa gitu, dalam berpikir dsb. Kami bakal masuk ke universitas yang sama nantinya, tp beda jurusan. Sebenernya dalam hati saya seringkali ragu gitu karna saya belom yakin dan mau serius sama orang ini, karna saya punya 2 kakak perempuan yg umurnya 9 sama 6 thn lebih tua, dan mereka udh menikah. Dan saya jadi banyak belajar jg ttg gimana nikah itu dsb, dan byk di wanti2 jg dalam milih cowo. Dan dari byk hal yg saya pertimbangin sbnrnya saya tau saya masi terlalu muda utk fokus ke hal begini, tp klo saya mau pertimbangin tentang cowo ini, saya sebenernya ga mau dia jd suami saya kelak. Tapi saya juga bingung gimana buat ngeakhirin smua ini, karna dia serius banget dan bener2 mau nunggu sampe saya siap pacaran terus. Dan dia bisa down banget karna berapa kali ada masalah gitupun dia bs yang ketakutan dan down duluan..
Kira-kira sebaiknya saya gimana ya kak?

Dan saya jg mau tau, sebenernya batas kontak fisik sama lawan jenis yg lebih dari temen biasa itu sampai mana sih kak?

Terima kasih sebelumnya.

Eka (bukan nama sebenarnya)

JAWAB:

[DSB]:

Dear Eka,

Bersyukur karena Eka mempunyai 2 orang kakak yang baik hati dan mau berbagi apa yang sudah dialami mereka. Eka cukup mempunyai pikiran yang jauh ke depan di mana menyadari bahwa umur 17 masih terlalu muda dan belum ingin fokus ke hal seperti ini. Eka juga sudah dapat menilai siapa yang kira-kira tepat untuk menjadi calon suami Eka.
Nah, rupanya segala perencanaan kita pun harus selalu berhadapan dengan kenyataan yang bisa jadi membuat kita harus mempertimbangkan ulang atau merencanakan ulang.
Saya tidak tahu apa yang membuat Eka merasa pria tersebut tidak cocok menjadi calonya Eka, apakah bukan anak Tuhan? apakah karakternya? apakah fisik atau latar belakangnya? Artikel ini (Apakah Dia Jodohku?) bisa menjadi bantuan pertimbangan Eka saat memilih kekasih.
Namun kalau memang bagi Eka keputusan Eka untuk menolak cinta teman Eka, Eka perlu bersikap tegas kepada teman Eka tadi, dan konsisten menunjukkan bahwa Eka sudah menolak cintanya.
Seringkali karena berpikir “pacaran atau tidak, kita adalah teman”, akibatnya kedua orang yang tidak punya hubungan pacaran menjadi TTM (teman tapi mesra). Atau bisa juga karena kasihan. Eka perlu mengetahui bahwa bagi teman Eka, sikap baik Eka (walaupun sudah bilang ‘teman’) akan dapat dianggap sebagai sinyal positif bagi dia.
Lantas bagaimana? sebaiknya Eka jaga jarak, memberi perhatian sewajarnya. Sewajarnya di sini adalah sama seperti teman lainnya. Bukan sama seperti TEMAN BAIK lainnya ya, tetapi hanya TEMAN lainnya.🙂
Kalau sang pria sudah bisa menguasai perasaannya dan tidak memberikan perhatian lebih lagi pada Eka, baru Eka bisa bersama-sama dengan teman lainnya dapat berteman akrab kembali denga dia. Bersama-sama maksud saya adalah tidak ekslusif berteman berdua, supaya mencegah timbulnya getar-getar cinta kembali.

Mengenai batasan-batasan kontak fisik, kami sudah pernah membahasnya di posting ini (Baca: Batasan-batasan Pacaran yang Baik)

GBU Eka